Cerita Dalam Filosofi Hujan


Oleh: Lina Astuti

Judul Buku: Jika Hujan Pernah Bertanya
Penulis: Robin BIE Wijaya
Cetakan: I, Agustus 2011
Penerbit: Leutika Prio
Tebal: viii + 128 halaman
ISBN: 978-602-225-081-4

Membaca kumpulan cerpen ini seperti sedang menonton drama Korea, romantis.
Jika menonton film kita bisa menangkap cerita dari audio dan visual yang tersaji di layar monitor, beda halnya ketika kita membaca sebuah buku. Perlu ketekunan seorang pengarang untuk bisa menuliskan suatu ide cerita yang bisa dinikmati oleh pembacanya.
Karena satu hal yang digunakan untuk menikmati buku adalah dengan imajinasi, bagaimana caranya seorang pengarang bisa membuat pembaca berimajinasi bersama buku tersebut. Itulah yang dilakukan oleh penulis buku ini. Buku yang dikemas dengan cirri khas penulis yang memang kerap menuliskan cerita yang berbau cinta dan romantis.
“Pernah berpikir, kenapa awan hadir lebih dahulu setiap kali hujan akan turun?”
“Tidak,” jawabku
“Bukankah artinya sudah jelas, hujan akan turun setelah muncul awan mendung di langit?” lanjutku.
“Aku punya filosofi sendiri,”
“Apa itu?”
“Karena awan paling setia. Menemani hujan hadir untuk bumi, walau setelahnya hujan berlalu begitu saja, meninggalkan awan di atas sana.”
Hening.
Sedalam itu kah?
.
            Demikian kutipan salah satu cerita dalam buku ini. Bercerita tentang drama percintaan bertemunya sepasang kekasih yang berbeda negara.
Buku ini dibagi dalam tiga bagian, yang masing-masing bagian memuat sebuah novelet inti dari buku ini dengan judul yang sama,  yakni Jika Hujan Pernah Bertanya. Dalam bagian pertama penulis sengaja memenggal noveletnya menjadi bersambung, kemudian diselingi oleh enam cerpen. Dilanjut pada bagian ke dua, bersambung lagi dan diselingi oleh lima cerpen, kemudian bagian ke tiga hingga tamat. Jumlah keseluruhan isi buku ini adalah satu novelet dan sebelas cerpen pelengkap.
Robin Wijaya berusaha menghadirkan sebuah buku kumpulan cerpen yang memiliki tema. Jika pada buku kumpulan cerpen sebelumnya yang diterbitkan oleh penerbit yang sama memiliki tema Rindu dan Kehilangan, maka pada buku keduanya ini ia mencoba berfilosofi tentang hujan. Hingga menghasilkan tema tentang Hujan dan Kesetiaan.
Jika Hujan Pernah Bertanya, Setia adalah alasan kecilku untuk tetap mencintaimu. Namun karena buku ini diterbitkan secara indie, jadi buku ini belum bisa ditemui di toko buku, hanya bisa dibeli melalui penerbitnya langsung secara online.
Sebuah buku yang layak untuk dinikmati.













*dimuat di Harian Pasundan Ekspres

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

3 komentar

Write komentar
Sel Jul 03, 05:57:00 PM delete

Hai Lina, makasih ya reviewnya
It's really nice :)

Reply
avatar
LiNa Astuti
AUTHOR
Rab Mar 18, 10:48:00 AM delete

sama-sama, Bang. sekarang novelnya udah banyak aja nih, Bang :)

Reply
avatar
icha hujan
AUTHOR
Sen Mar 13, 09:32:00 AM delete

Hallo kak Lina catatannya bagus banget. buat nambah pengeahuan.

Reply
avatar