Resensi Novel Bulan Nararya, Sebuah Fiksi Psikologi yang Bergizi

Judul Buku: Bulan Nararya
Penulis: Sinta Yudisia
Penerbit: Indiva Media Kreasi
Tahun Terbit: Cetakan pertama, September 2014
Jumlah Halaman: 256 hlm
ISBN: 978-602-1614-33-4
Harga: Rp 46.000,-


Bulan Nararya merupakan novel psikologi bergizi yang ditulis dengan perenungan yang matang dan kedalaman ilmu yang dimiliki oleh penulisnya, yaitu Sinta Yudisia, yang tengah menyelesaikan pendidikan magister Psikologi Profesi di Universitas 17 Agustus 1945. Kehadiran novel ini, di tengah-tengah masyarakat pembaca buku Indonesia seolah memberikan satu warna yang berbeda, memberikan corak lain pada dunia pernovelan yang belakangan ini didominasi oleh tema cinta, humor, dan fantasi.

Dengan diterbitkannya novel yang merupakan juara tiga kompetisi menulis yang diadakan oleh Kementrian Pariwisata dan Kementrian Ekonomi Kreatif RI ini, kembali menegaskan, bahwa Indiva Media Kreasi, merupakan penerbit yang memiliki karakter yang khas pada novel-novel yang diterbitkannya. Kekhasannya terletak pada tema yang berbeda, idealisme, serta kedalaman cerita yang menyuratkan ketekunan penulis dalam menuliskan kembali ilmunya, menyampaikannya pada khalayak pembaca. Sebut saja novel-novel lainnya seperti Tetralogi De Wints, Tarrapuchino, Rengganis, Pasukan Matahari, dan beberapa novel terbitan Indiva lainnya yang bisa dibilang sebagai naskah ‘jagoan’ dari masing-masing penulisnya.
***

“Aku pernah punya suami normal, karir kami masing-masing normal, tapi kehidupan kami nggak normal. Aku punya teman-teman yang normal, tapi hidup mereka juga nggak normal. Banyak pernikahan berisi sepasang manusia yang normal, tapi keseharian mereka abnormal. Saling melukai, tak membangun komunikasi, tak mencoba mencintai,”
“di klinik, klien kami orang-orang abnormal. Tapi kehidupan mereka melampaui normal, bukan hanya karena efek obat. Tapi di antara kami timbul perasaan saling menerima.” (Hal:55).

Nararya Tunggadewi adalah seorang terapis yang bekerja di klinik mental health center. Sebuah pusat rehabilitasi, salah satunya bagi penderita gangguan kejiwaan semacam skizophrenia, orang-orang dengan gangguan struktur otak dan berbagai tekanan luar biasa dalam hidup yang menyebabkan mereka kehilangan kemampuan berfikir normal, berilusi, dan halusinasi yang menyebabkan pederitanya tidak bisa membedakan antara kenyataan dan khayalan.

Beberapa kali Rara—panggilan tokoh Nararya, mengusulkan Transpersonal, cara baru untuk melakukan terapi secara psikologis yang menekankan pada pendekatan personal oleh orang-orang terdekatnya, untuk kemudian menghentikan pengobatan secara farmakologi atau menggunakan obat-obatan yang bisa menimbulkan efek ketagihan. Namun Bu Sausan, selaku kepala mental health center menolak mentah-mentah ide tersebut. Karena menurutnya, Transpersonal merupakan tingkat terbawah pilihan terapi. Ditambah lagi penelitian yang dilakukan Rara soal itu masih sangat mentah.

Beberapa pasien yang ditangani Rara memiliki latar belakang dan penyebab gangguan kejiwaan yang berbeda-beda. Sania, seorang gadis kecil yang ditemukan oleh dinas sosial di terminal dengan kondisi yang mengkhawatirkan. Ia dibesarkan oleh nenek miskin yang ringan tagan, ibu pemarah, dan ayah yang pemabuk. Hal tersebut menjadi latar belakang yang kuat atas depresi yang dialaminya hingga akhirnya ia terdampar di pusat hehabilitasi tersebut. Pasien yang lainnya adalah seorang pria berumur 70-an. Awalnya pria itu ialah penghuni lembaga pemasyarakatan yang ditangkap dengan tuduhan pencurian. Orang-orang menganggapnya gila dan pria itu sering mendongkakkan wajahnya ke langit untuk berlama-lama menatap bulan, oleh karena itu ia dipanggil dengan sebutan Pak Bulan. Sedangkan Yudishtira, laki-laki yang sesekali berbicara dengan lukisan yang digambarnya. Awalnya ia adalah pria biasa dengan kehidupan normal. Memiliki istri dan keluarga yang teramat menyayanginya; ibu, kakak-kakak perempuan. Kemelut rumah tangga dan keluarga membuatnya mengalami depresi hingga akhirnya ia dikirim ke tempat rehabilitasi tersebut. Setidaknya ketiga pasien tersebutlah yang belakangan menyita banyak perhatian dan waktu Rara.

Meski Rara seorang terapis, ia hanya manusia biasa yang tak dapat menghindar dari tekanan masalah-masalah pribadi maupun pekerjaannya. Terlebih ketika hubungan pernikahannya dengan Angga yang sudah berjalan selama sepuluh tahun tidak bisa dipertahankan lagi. Ditambah Moza, seseorang yang selama ini dianggap sebagai sahabat baiknya ternyata rapuh dan berkhianat, membuat Rara hampir membenci Moza. Hingga suatu hari Rara merasa dirinya mengalami gangguan ilusi atau bahkan menderita skizophrenia seperti pasien-pasiennya yang lain. Namun satu hal yang ia yakini, bahwa serakan kelopak mawar yang bercampur darah kecoklatan di lantai depan pintu ruang kerjanya bukanlah ilusi atau halusinasi yang disangkakan oleh Bu Sausan. Ia hanya perlu sedikit bersabar, yakin, dan berusaha mengumpulkan bukti atas kebenaran tersebut. Sebuah misteri yang akhirnya terkuak. Hingga saatnya satu persatu masalah yang mendera Rara, pribadi maupun pekerjaan perlahan tapi pasti kian menemukan titik terang. Pun dengan kehadiran sosok Pak Robin di kehidupan Sania, kemudian sosok Diana, ibu beserta kakak-kakak Yudishtira mewarnai terapi yang melibatkan orang-orang terdekat pasien yang dilakukan oleh Rara.

Konflik yang dibangun Sinta Yudisia di novel ini cukup kompleks, alur bercerita yang mengalir, dan ada beberapa bagian cerita yang membuat pembaca tegang sekaligus penasaran. Tentu saja, pembaca akan menjumpai beberapa istilah psikologi seperti transpersonal, psikoanalis, humanistic, behavioris, dan juga COD yang membuat novel ini kental dengan nuansa ilmiah namun tetap memperlihatkan drama kehidupan yang sesuai dengan realita.

Bulan Nararya merupakan fiksi bergizi yang pantas bersaing dengan novel-novel best seller lainnya. Saya rasa tidak berlebihan jika nama Sinta Yudisia, yang merupakan ketua umum Forum Lingkar Pena (FLP) melalui karya-karyanya, lambat-laun akan mampu disandingkan dengan novelis-novelis nasional yang lainnya seperti Afifah Afra, Dee, Tere Liye atau bahkan Habiburrahman El Shirazy


*Lina Astuti, Seorang pendidik dan Pegiat FLP Karawang
Resensi ini diikutkan dalam Lomba Menulis Resensi Indiva 2015

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

12 komentar

Write komentar
DNA-477
AUTHOR
Jum Agt 14, 09:27:00 AM delete

Subhanalloh keren resensinya.. Jadi pengen baca novel nya. Kbtulan dah lama bgt gak baca novel :p

Reply
avatar
Lina Astuti
AUTHOR
Jum Agt 14, 03:40:00 PM delete

ayo baca lagi! udah punya dedek mah susah ya ngatur waktu buat baca? hehe..
cek www.tokobukuafra.com aja, banyak diskon di sana :D

Reply
avatar
ummi kultsum
AUTHOR
Jum Agt 14, 04:54:00 PM delete

Wahh... kerreeennn bgttt. Top deh mb lina tea mah.😄😉😍

Reply
avatar
aden hanapiah
AUTHOR
Jum Agt 14, 05:47:00 PM delete

Minjeman jatuh. Hahaha

Reply
avatar
Lina Astuti
AUTHOR
Jum Agt 14, 09:08:00 PM delete

makasih udah baca dan mampir :)

@Aden: haha...tukang minjem buku :D

Reply
avatar
ika ratih
AUTHOR
Sab Agt 15, 07:57:00 AM delete

Dari resensinya aja udah menarik, apalagi baca langsung novelnya...
Tapi butuh dimunculkan juga kelemahan novelnya biar lebih objectiv gtu teh...

Reply
avatar
ika ratih
AUTHOR
Sab Agt 15, 07:58:00 AM delete

Dari resensinya aja udah menarik, apalagi baca langsung novelnya...
Tapi butuh dimunculkan juga kelemahan novelnya biar lebih objectiv gtu teh...

Reply
avatar
Lina Astuti
AUTHOR
Sab Agt 15, 08:31:00 AM delete

iya teh Ika betul, perlu dipaparkan kelemahannya.

dan ini salah satu kelemahan saya, sulit mencari kelemahan buku apalagi kalau bukunya udah kece XD hehe...
sepertinya harus lebih peka dan teliti #re-read

Reply
avatar
riana yahya
AUTHOR
Sab Agt 15, 09:59:00 AM delete

Baru nonton drama psikologi jg ttg hipnoterapi gitu. Kayanya seru, baca novel psikologi juga. Ngantri deh pinjem bukunya :))

Reply
avatar
Lina Astuti
AUTHOR
Sab Agt 15, 11:11:00 AM delete

film apa tuh, Neng? ok siapp! ahad teteh bawa ke tempat liqo yak :)

Reply
avatar
Eka Rosaria
AUTHOR
Kam Agt 20, 10:48:00 AM delete

Teh Lina...jadi pengen euyy beli bukunya...kapan kapan ah..panasaran

Reply
avatar
Lina Astuti
AUTHOR
Jum Agt 21, 06:55:00 AM delete

ayo baca, Teh Eka. Gak nyesel, bukunya emang bagus :)

Reply
avatar