Rengginang Eyang, Sebuah Revolusi Ketan

BELAKANGAN ini heran lihat teman-teman di satu komunitas yang hobi banget kulineran. Hampir tiap malam kalau nongol di grup whatsapp obrolannya gak jauh dari “Kuliner dimana malam ini, Bro?” Awal-awal sih sempet tertarik buat ikut nongkrong di tempat makan pilihan mereka atau blusukan Karawang buat cari tempat makan yang katanya rekomended. Tapi lama-lama kalau dipikir boros juga ya kulineran mulu. Apalagi mereka rata-rata cari tempat makan enak yang tentunya berbanding lurus sama harganya yang segambreng. Bikin pengin nangis kalau lihat isi dompet. Da aku mah apa atuh, hanya bubuk Rengginang *Nangis di pojokan sambil peluk lutut* eh, apa tadi, bubuk Rengginang? Hm..

Ngomongin Rengginang jadi inget lebaran. Biasanya H+ sekian setelah lebaran, tiba-tiba kaleng biskuit keluarga isinya berubah bentuk jadi Rengginang. Tanya si Mamah dengan santai ngejawab, “Oh, musim lebaran emang banyak yang jualan biskuit palsu. Makanya hati-hati kalau beli sesuatu, apapun itu. semuanya serba dipalsukan, termasuk rengginang.” Wew, itu sih akal-akalannya si mamah aja. Buahahahhh..

Tapi beneran deh, kalau ngomongin soal makanan tradisional asli Indonesia yang satu itu, berdasarkan kesoktahuan penulis nih,  banyak pemuda yang ngerasa kok gak elit banget gitu ya makan Rengginang. Makanan jadul. Makanan emak-bapak-nini-aki. Hihihi.. belagu banget ya pemuda. Padahal ba’da lebaran pas kue nastar dan opor ayam habis, si pemuda diem-diem ngemil Rengginang di kamar sendirian. Takut ketahuan gebetan. Alamak XD

Namun pada akhirnya sodara-sodara, pernyataan yang menyatakan kalau Rengginang adalah makanan orang tua kini tertepis sudah. Hal itu terjadi semenjak kehadiran produk makanan yang memiliki tageline #revolusiKetan ini menghadirkan Rengginang dalam kemasan yang berbeda. Berbeda dalam hal penyajian/packaging maupun dari varian rasanya.
Awalnya saya penasaran pas salah satu rekan guru nawarin Rengginang Eyang. What? Apa tadi Rengginang Eyang? Tuh kan dari namanya aja ada eyang-eyangnya, jadul kan? XD hahaha.. akhirnya nyobain deh beli satu bungkus yang rasa pedas. Harganya lumayan terjangkau, tiga belas ribu perbungkusnya (90 gr). Pas dilihat penampakannya, waaaa... packagingnya keren juga nih. Terus pas dilihat isinya... lah, mini banget rengginangnya. Ini sih namanya Rengginang anaknya, atau Rengginang cucunya, bukan Rengginang Eyang. Hehe. Pas dicoba rasanya.. satu biji habis, hm... dua tiga empat lima.. eh gak kerasa satu bungkus habis sendiri. Hihihi. Dan rasanya ternyata enak. Karena selama ini kan biasanya makan Rengginang ya gitu-gitu aja rasanya.

Setelah dikepoin, ternyata Rengginang Eyang ini ada tujuh varian rasa. Original, keju, ayam panggang, pizza, pedas, dan super pedas. Wah, jadi penasaran nih pengin coba rasa yang lain.

Dari situ mulai penasaran kan dan akhirnya coba searching di medsos. Ketemu lah instagramnya. Eh, ternyata produksinya itu di Karawang, kota dimana saya tinggal sekarang. Duh, jodoh deh sama Rengginang Eyang.

Nah, cuman mau kasih tahu aja sih. Kalau masih susah cari Rengginang Eyang padahal kamu udah ngiler banget pengen nyobain lezatnya, kontak aja teman saya yang satu ini. Doi bos Rengginang Eyang untuk wilayah Cikampek dan Sekitarnya loh.. (red: reseller).

Hm.. Semenjak ada Renginang Eyang, kita selaku anak muda jadi malu pernah bilang kalau makanan tradisional itu tua, jadul, gak gaul, dll. Maafkan hamba ya Allah.. 

Artikel Terkait

Previous
Next Post »