Saat Perut Mulai Buncit dan Suami Sakit (Catatan Kehamilan)

Pertengahan bulan ini kandungan saya menginjak bulan ke-5. Perut udah mulai kelihatan buncit, walaupun berat badan baru naik 2 kilo dari sebelum hamil. Alhamdulillah sih walau cuman 2 kilo, soalnya di awal kehamilan sempat anjlok 2 kilo juga dari bb normal.

Segini tuh udah ngerasa engap kalau ngelakuin aktifitas yang agak berat. Termasuk kalau duduk kelamaan, pas bangun rasanya pantat jadi berasa berat gitu. Mungkin karena napsu makan udah mulai naik. Yes!

Kalau trismester pertama dilalui dengan lumayan mulus, kendalanya cuman kurang darah aja jadi sering pusing. Nah menginjak trismester kedua malah sering sensi. Cepet banget baper kayak lagi PMS. Mangkanya akhir-akhir ini agak menjauh dari kehiduapan di luar sana. Kalau di sekolah, jam istirahat lebih memilih duduk di kelas atau mojok di kantor. Memilih sepi. Diam sendiri. Heuheu...

Oia, seminggu yang lalu sempet 'mabok' pas jalan ke pasar. Emang gak boleh kecapean kali ya, jalan jauh langsung pusing dan keringat dingin. Eh jadi inget jaman masih suka nanjak gunung, ternyata saya yang sekarang tak setangguh dulu. Heuheu.. Eh balik lagi ke cerita terakhir. Iya, gara-gara kecapean jalan jauh. Untungnya lagi ditemani pak suami. Beliau langsung sigap, suruh saya istirahat dulu duduk di emperan toko, terus nawarin beliin jus. Duh, pas udah dikasih jus mah saya langsung seger lagi. Hihihi.. Ajaib!

Hm.. Setelah itu saya baru ngeh kalau pusing pas hamil itu gak ada apa-apanya saat tahu suami sakit. Ya, sepulang dari pasar tiba-tiba aja pak suami panas tinggi. Katanya badan kerasa linu. Usut punya usut ternyata pas diajak ke pasar, suami yang emang baru nyampe dari Jakarta itu belum sempat sarapan.

Hari kedua panas pak suami belum kunjung turun. Udah saya kompres pakai air anget, udah dikasih pelukan juga biar panasnya netral lagi. Hehe.. (Bener gak sih caranya?) obat juga udah diminumin, sampe dikerok segala, tapi panasnya masih tinggi. Akhirnya saya bujuk beliau biar mau berobat ke klinik.

Hari ini tepat seminggu semenjak suami sakit, selama itu beliau ijin kerja, saya juga mau tak mau ijin ngajar. Alhamdulillah sekarang badannya udah sehat, sisa batuk pilek aja. Karena itu, saya lega melepas lagi pak suami kembali ke Jakarta. Kerja lagi. Usaha lagi. Berjuang lagi. Jihad buat istri dan calon debaynya yang udah sering tendang-tendang perut ibunya.

Iya, perut saya udah mulai buncit. Debay udah semakin gede dan pinter ya? semoga semakin sehat. Ibunya, dedeknya, ayahnya juga..

(Saat kamar kembali sepi)

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

2 komentar

Write komentar
Koko Nata
AUTHOR
Min Mar 12, 10:35:00 PM delete

Tetap semangat, ya Bu. Kondisi psikologis ibu hamil juga bisa dirasakan dedek bayi-nya lho

Reply
avatar
Lina Astuti
AUTHOR
Sel Mar 14, 08:09:00 PM delete

siappp mas Ko. makasih. hehe

Reply
avatar